May 13, 2015

Hidup : Pilihan Antara Yang Baik dan Yang Buruk

Bismillah.

Ya.. hidup ini adalah pilihan antara yang baik dan juga yang buruk.

Entah kenapa bila saya keluar dari rumah untuk mengambil anak saya di sekolah, berada di sini, di dalam kereta ini sementara menghantar dan menunggu anak-anak, seolah memberikan saya macam-macam ilham untuk menulis.

Untuk yang bertanya ke mana hilangnya saya beberapa hari ini, just in case you're wondering, I'm fine. Doing great. Cuma Ahad & Isnin kurang sihat hingga menyebabkan suami saya mengambil cuti untuk mengambil dan membawa anak ke sekolah serta menjaga mereka yang kecil di rumah. 

Saya tumbang.

Saya tidak hamil.

Saya cuma maju ke depan.

Entah mengapa juga saya teringatkan ayah. Ya, dia sering sahaja dalam ingatan saya. Nasihat-nasihatnya tidak akan saya lupakan.

Yang terkesan di hati, "Biaq orang buat hang, hang jangan buat kat orang".

Maksud dia, jangan cuba balas kesakitan yang kita terima hanya untuk membuktikan kesalahan orang lain.

It won't work that way.

Walau sungguh saya akui ketika saya mula merasakannya terasa seperti mahu ditumbuk sahaja wajah yang menyakiti hati itu.

Kata Nabi s.a.w. "Orang yang kuat itu adalah orang yang menahan diri bila marah".

Jika tidak kerana Baginda s.a.w. yang berkata seperti itu sudah tentu saya melakukan apa yang saya rasakan. He's messenger of God. Tak ikut caranya nak ikut cara siapa lagi kan...

Talking about 'baran' in my gene.

Saya bukanlah seorang yang lembut. 

Seperti orang Arab yang gasar, sebelum kehadiran Nabi s.a.w. Kehadiran Nabi s.a.w. mengubah segalanya. Bayangkan Saidina Umar r.a. yang tegas dan garang, bertukar wataknya setelah menjadi sahabat Nabi s.a.w. Di tengah malamnya, merendah diri menitiskan air mata sebagai seorang hamba.

Pitaya kanan KKU tiada ekor

Dan jika tak kerana berumahtangga dan mempunyai anak-anak terutamanya setelah melalui pengalaman bersama Syafiah serta membela pula kucing kurang upaya, saya tidak akan tahu apa yang akan terjadi kepada saya ketika ini.

And it's true, what we've experienced definitely have purposes. Just to shape us to be 'us' currently and to be better in future. To be a professional Muslim.

Kalau diberi pilihan antara bergaduh/berselisih/berburuk sangka dengan memanjangkan silaturrahim dan mengalah, saya lebih pilih panjangkan silaturrahim dan mengalah. 

Even over my pride pun.

Walau pun nampak macam kena buli, orang ambil kesempatan.

Panjangkan silaturrahim dan memaafkan lebih kepada sunnah. Memanjangkan usia dan melapangkan hati.

Tidak, entry ini bukan untuk bajet bagus. Malah saya bukanlah insan yang baik. 

Saya sedar diri sentiasa membuat dosa bagaikan pepasir di pantai. Terlalu banyak. Maka mencari gaduh tidak termasuk dalam senarai di ketika ini.

Di usia ini, apa yang saya lakukan adalah hanya mencari redha dan keampunan Ilahi atas dosa yang maha banyak ini....



2 comments:

OOD said...

When troubled, i write. When angered, i write. It helps me put things in perspective, and calm down. I don't always know what to do afterwards, but at least i feel sane again.

My kepala was very minty - berangin gitu, but i'd like to think that i have mellowed down a bit. The agin is still there but it doesn't come out like a hurricane any more (people around me may disagree at this, haha).

I am glad blogs are revived and you are here writing. I have read you before, i think. There are a certain feel of familiarity as i read you. All in all, salam perkenalan (again, perhaps, for real this time, perhaps).

Ood aka Sang Maya

Dewi Aja said...

Perkenalkan, saya dari tim kumpulbagi. Saya ingin tau, apakah kiranya anda berencana untuk mengoleksi files menggunakan hosting yang baru?
Jika ya, silahkan kunjungi website ini www.kumpulbagi.com untuk info selengkapnya.

Di sana anda bisa dengan bebas share dan mendowload foto-foto keluarga dan trip, music, video dll dalam jumlah dan waktu yang tidak terbatas, setelah registrasi terlebih dahulu. Gratis :)

LinkWithin

Blog Widget by LinkWithin