Nov 4, 2008

Memohon redha pembayar cukai....

Saya dengan ini memohon keredhaan daripada ke semua pembayar cukai yang membayar cukai di Malaysia. Saya alu²kan keredhaan bertulis dari semua. Sesungguhnya amat payah untuk mencari kalian di akhirat kelak.

Alhamdulillah, kini kami telah pun berada di rumah. This is one of the miracles happened to us. I expected few days longer just like 9 days before. Fortunately, we're in HSB only for 5 days. Bayaran cuma RM7.50 berserta dengan satu sesi pembedahan oleh para pakar dan 2 hari sesi memasukkan antibiotik melalui IV. 2 di sebelah pagi dan satu di sebelah petang. Itu belum kira bab makan lagi yang kesemuanya berjumlah 6 kali/hari dengan rasa yang boleh tahan! Berhawa dingin + berkatil untuk peneman (accompanied child) pula tu. Itu juga belum kira bab pakar dan barisan jururawat yang melayani kami dengan baik sepanjang kami berada di sana.

Inilah sebabnya saya memohon keredhaan kalian. Kerana saya merasakan jumlah bayaran yang kami bayar itu tidak setimpal dengan nikmat yang kami dapat. Tidak terjangkau di fikiran saya sekiranya kami berada di hospital swasta. I owed you guys! Hutang yang tidak dapat dibayar walau dengan cara apa sekali pun. Mungkin boleh dikatakan berhutang nyawa!

Ketika di HSB saya temui sesuatu. Saya temui betapa nikmatnya IMAN & bersyukur dalam melalui ujian! Nikmat yang tiada galang gantinya. Hati saya tenang, maka saya menghadapi hari² saya juga dengan tenang.

Bersyukur bukan hanya dalam konteks mengatakan "Alhamdulillah", malah ia lebih jauh dari itu. Malah lebih baik. Saya temui nikmat syukur yang sebenarnya. Sesuatu yang saya tidak dapat gambarkan dengan kata².

Saya tidak mengecam orang yang mengatakan "Alhamdulillah" di bibir sahaja tapi sekiranya kalian dapat menyelami dan melalui apa yang saya katakan ini, kalian tentu akan berasa amat bahagia. Terasa begitu manis melalui ujian ini. Malah saya rasa bersyukur sekali berpeluang melaluinya dengan izin Yang Maha Hebat.

Pengalaman kali kedua ini benar² mengubah perasaan dan persepsi saya. Dulu saya pernah mengatakan melalui ujian ini, antara hikmah yang saya dapat & rasa adalah saya berpeluang memiliki ilmu perubatan walau pun tidak sebanyak mana. Tapi hikmah yang saya rasakan kali ini amat tidak terjangkau dengan perasaan dan fikiran. Hanya hati saya yang merasakannya.

Hikmah ketiga, kami didatangi oleh bakal² doktor yang menjadikan satu² kes untuk dipersembahkan kepada tenaga pengajar yang pakar (luar negara). Kesemuanya pelajar jurusan perubatan UiTM. Salah seorangnya mengambil kes anak saya, bernama Hajar. Saya tidak tahu sama ada ia adalah bersesuaian atau tidak kerana anak saya ditempatkan di situ bukan atas kapasiti pesakit medical yakni di bawah pengawasan pakar kanak² tapi hanya menumpang. Ini adalah kerana anak saya adalah di bawah pengawasan pakar neuro. Wad neuro di tingkat 7 betul² di bawah wad kanak².

Dengan ilmu yang tidak seberapa ini, saya terangkan keadaan dan kejadian sebenar yang berlaku pada Syafiah dari A-Z. Malah ada istilah yang saya beritahu pada dia yang dia masih belum belajar lagi mengenainya termasuklah IVH, ROP dan beberapa istilah perubatan yang lain. Mungkin kerana dia junior saya, saya terasa mudah untuk mesra dan selesa berbicara dengannya.

Selepas itu, oleh kerana terlalu gembira agaknya, Hajar telah menghadiahkan satu teddy bear kecil berwarna krim kepada Syafiah.

Sejak pertemuan pada hari pertama kami di wad itu, saya berasa gembira kerana dapat membantu. Membantu pelajar perubatan itu untuk present case. Mungkin pada suatu hari saya dapat membantu lagi dalam bentuk yang lainnya. Mungkin dapat membantu meningkatkan semangat para ibu bapa terutamanya si ibu dalam menangani dan melalui pengalaman yang serupa. Rasa positif amat berbekas sekali dalam fikiran saya selepas perjumpaan itu. Ya.. saya rasa saya mampu membantu orang lain sekiranya diberikan peluang dan diizinkan Allah swt...

Sepanjang saya berada di HSB, saya langsung tidak menangis dan berasa gusar kecuali ketika Syafiah masuk ke dewan bedah. Ketika saya bersendirian mengaji di Tingkat 3. Tingkat di mana high dependency ward + dewan bedah berada. Suasana sunyi kerana ketika itu bukan waktu solat. Kala bacaan al-Quran dialunkan ketika itulah air mata menitis. Itu pun tidak lama kerana tiba² saja hati menjadi sayu...

Nanti saya ceritakan pengalaman ini dengan lebih lanjut di dalam entry akan datang berserta dengan gambarnya sekali. Pengalaman terapi kali pertama, perjumpaan dengan ENT, para pesakit lain, sindrom neprotik, dll. Sebenarnya hp buat hal sket. Kalau tidak... dah tentu saya ceritakan kronologinya seperti dulu.

Jadi... sila tunggguuuuuu!!


4 comments:

Kujie said...

saya no LHDN ..tak ingatlah sue dengan ini merelakan /menghalalkan segala yang telah digunakan untuk kegunaan semua pesakit di dalam negara ini.

ummu syafiah said...

Kak Jie:
alhamdulillah... terima kasih bebanyak kak jie...

Lan Rambai said...

rasanya kat TYMB dah buat statement redha kan .. buat lagi sekali lah kat sini pulak.. saya redhakannn

suealeen said...

Lan Rambai:
thanks sebab redhakannnnn! :D

LinkWithin

Blog Widget by LinkWithin